ASI Eksklusif Dan T-Shirt Gede

Tiga minggu belakangan ini aku berhasil memberikan asi saja ke Kenzo, tanpa tambahan susu formula lagi. Kalo inget dulu masa-masa penuh perjuangan, rasanya aku cukup puas dengan hasil sekarang.

Bagiku ini perjuangan yang nggak mudah. Waktu bulan pertama menyusui, nippleku sampai lecet-lecet, disentuh dikit saja sakit sekali. Apalagi masih shock dengan perubahan pola hidup yang berubah drastis. Sempat mengeluh, kok abis melahirkan rasanya jadi menderita. Bekas jahitan sakit (Kenzo lahir normal), waktu itu ga tau ada berapa jahitan, pokoknya cukup banyak sampai waktu tanya dokternya, dokter bilang kalo aku ga perlu tau jumlah jahitannya ada berapa. Kalo posisi duduk apalagi, sakit sekali. Padahal kalo menyusui pasti posisi duduk karena kalo posisi berbaring masih belum ahli. Udah gitu sering stress karena menganggap asiku nggak mencukupi, jadi kalo habis menyusui tapi Kenzo masih tetap nangis, aku jadi tambah gak pede. Sekarang aku tahu bahwa bukannya asiku ga cukup, tapi rupanya Kenzo minta digendong sambil jalan-jalan. Dulu aku selalu menganggap kalo bayi nangis itu pasti lapar. Padahal enggak. Lalu kalo pas mau menyusui rasanya rada-rada takut, karena nipple masih sakit dan lecet-lecet, padahal harus sering-sering menyusui supaya produksi asi makin lancar.

Sempet iri juga sama Teddy, kok enak ya cowok, udah ga merasakan sakitnya persalinan, ga perlu menyusui, ga merasakan sakitnya bekas jahitan dll. He he… Sekarang sih perasaan iri udah hilang. Apalagi kalo pas aku lagi menyusui, Teddy suka ikut mijitin kaki dan punggungku. Thanks ya hubby…

Oya Kenzo itu lucu, kalo mo minum, entah dari nippleku atau dari botol, dia suka jilat-jilat dulu, nggak langsung minum. Mungkin mo nyobain dulu gimana rasanya, enak gak he he…

Satu lagi, habis melahirkan aku sempet sedih karena berat badan masih berlebih, sampai-sampai jeans dan baju ga muat semua. Jadinya aku masih pakai celana legging untuk ibu hamil. Trus minggu lalu aku ke mall, rencananya waktu itu mau belanja pakaian yang modis-modis. Ternyata pada nggak muat semua di badanku. Jadi aku nyerah, terus akhirnya beli beberapa potong t-shirt gede yang udah pasti muat, nyaman lagi. Lalu aku nemu celana pendek selutut yang untungnya pas, untuk menggantikan celana hamil. Kan nggak enak pakai pakaian hamil terus, padahal bayinya udah keluar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *