Satu Bulan Berlalu

Hari ini tepat satu bulan lebih dua hari kehidupanku bersama Kenzo. Mo kilas balik bentar nih.

Tentang Tidur

Ternyata ga seperti yang kubayangkan. Kalo di buku-buku dibilang, bayi newborn tidur 20 jam per hari, kok tidak berlaku untuk Kenzoku. Apalagi kalo malam, kayaknya Kenzo bisa dibilang melek sepanjang malam. He he, memang ga separah itu sih, tapi kalo diinget-inget Kenzo cuma tidur bentar banget kalo malam. Ga bisa pules meskipun udah kenyang. Untungnya Kenzo bisa tidur pulas di pagi sampe sore hari. Paling bangun bentar tiap tiga jam untuk minum asi.

Jadi kalo malem tuh acaranya Kenzo nangis, trus dikasi asi, disendawain, dibobokin, nangis lagi, diminumin asi lagi, kadang susah disendawain akhirnya dipaksa bobo lagi, nangis lagi, digendong, dan seterusnya. Jadi kalo Kenzo nangis itu ada beberapa sebab:

  1. lapar
  2. minta gendong mamanya
  3. minta gendong papanya
  4. popoknya minta diganti
  5. minta ditengkurapin di dada papanya
  6. minta jalan-jalan
  7. minta gendong sambil digoyang-goyang
  8. minta ditaro di stroller
  9. minta minum dikit (kayaknya sih ga gitu lapar, karena begitu disodorin botol susu atau nippleku, sama Kenzo cuma diisep-isep dikit, ga sampe sepuluh isepan, sambil matanya merem, trus langsung bisa bobok)

Kalo semua di atas udah dilakukan dan ternyata nangisnya ga berhenti juga, sama Teddy dibiarin sampe berhenti sendiri. Kalo aku sih sebetulnya ga tega. Malah waktu awal-awal ditega-tegain nangis sampe berhenti sendiri, aku ikutan nangis he he. Jadi bayi dan mamanya bareng nangisnya. Tinggal Teddy yang pusing (sori ya…). Sebenarnya bayi newborn ga boleh dibiarin nangis sampe lama banget, tapi mo gimana lagi, kami udah kehabisan akal buat menenangkan. Trus belakangan tanya-tanya sama sesama parent, ternyata mereka semua punya pengalaman begitu juga. Jadi rasa bersalah sebagai orang tua agak berkurang dikit.

Dan kalo pas lagi nangis kenceng tiba-tiba diem, ada beberapa sebab juga:

  1. capek
  2. beol

Waktu pertama-tama menyesuaikan diri dengan jam tidur Kenzo yang kebalik ini, aku sampai stress banget. Kalo pas rewel apalagi. Sampai-sampai punya pikiran ga mau punya anak lagi. Satu aja cukup. Tapi kalo udah menjelang pagi, pas ngeliatin Kenzo tidur pules, semua pikiran buruk langsung ilang. Yang ada cuma perasaan bersyukur dan bahagia banget punya bayi yang lucu, gemesin dan sehat.

Jam tidurku jadi kebalik juga, malam bergadang dan siang tidur sebisa mungkin. Dulu waktu di awal-awal kalo pas Kenzo rewel di malam hari, aku dan Teddy bangun semua. Tapi setelah dipikir-pikir, kalo semua sama-sama bangun jadi sama capeknya juga, karena Kenzo bisa sepanjang malam ga mau bobok. Akhirnya belakangan ini kami bikin jadwal. Tiap dua jam sekali kami gantian ronda.

Tentang ASI

Konsekuensinya aku harus meres asi banyak-banyak dan dimasukin botol susu, sebagai tiket tidur nyenyakku dan menjaga supaya Kenzo tetap dapat asi meskipun aku lagi tidur. Susah juga, karena asiku nggak cukup lebih untuk bisa disimpan sampai berbotol-botol. Kalo kena stress dikit aja, langsung hasil peresan dikit banget dan terpaksa dicampur sufor. Selama ini kalo pagi sampai sore Kenzo selalu full asi. Sedangkan kalo malam kadang harus dicampur sufor, karena mamanya suka stress jagain Kenzo yang rewel.

Belakangan ini asiku mulai banyak, meskipun masih belum cukup kalo mo ditabung di kulkas. Jadwal merah asi sehari empat kali. Jam 12 siang, jam 12 malam, dilanjutkan jam 2 pagi dan jam 6 pagi. Sekali merah rata-rata 50-130 ml. Hasil perahan itu yang ditaro botol susu dan diminumkan kalo aku lagi tidur pules.

Asiku mulai keluar baru di hari kelima. Itupun cuma setitik, dan sebelumnya harus dipompa dulu agak lama. Itupun udah senang banget. Besoknya baru asi mulai mengalir meskipun dikit banget. Kata temanku yang bantuin aku ngASI, kolostrumku sebenarnya udah keluar sebelum itu, karena di sekitar nippleku ada semacam sisa-sisa air ludah yang mengering. Aku nggak begitu ngerti sih, tapi aku percaya Kenzoku udah dapat kolostrum yang memang penting banget.

Setelah mulai keluar asi meskipun masih dikit banget, aku langsung beli pompa asi sendiri (yang sebelumnya dipinjamin temanku). Aku pilih merk Medela New Manual Breast Pump (bukan promosi lho…). Trus aku juga beli Medela Mini Electrik, biar tangan ga pegal mompa terus. Oya sekalian beli cooler boxnya juga, merk Medela juga. Cooler boxnya keren tuh. Teddy seneng banget sama desain boxnya. Hm, boros juga ya… Semoga dengan mengingat harganya yang ga murah, aku jadi makin rajin memompa he he…

Kenzo Sudah Bisa Apa Saja?

Ini nih pertanyaan yang kerap kali ditanyakan papaku tiap telepon. Aku ga inget banget detailnya, tapi kira-kira begini:

  1. Gerakan mata. Posisiku mula-mula harus di depan mata Kenzo. Kalau aku pindah ke kiri, pelan-pelan matanya akan mengikutiku. Begitu juga kalo ke kanan.
  2. Mulai umur satu minggu, kalo ditengkurapin Kenzo sudah bisa mengangkat kepala selama beberapa detik. Dia juga bisa memindahkan kepala dari hadap kiri ke hadap kanan dan sebaliknya tanpa bantuan. Lucu juga ngeliatnya, campur was-was. Habis kayaknya dia mengerahkan hampir seluruh tenaga untuk memindahkan kepala begitu. Kalo udah capek biasanya bisa tidur pules. Kayak abis olah raga.

Gimana Pola Hidup Mamanya Sekarang?

Bisa dibilang kacau. Sekarang jadwalku terkuras habis buat ngurus Kenzo. Soalnya kami udah sepakat ga pakai baby sitter atau suster. Pembantu pun mulai ada pertengahan bulan depan. Kami juga tinggal terpisah jauh banget dari ortu (kami di Surabaya, mamanya Teddy di Semarang, papaku di Kudus). Jadi selama ini kami cukup pontang-panting kerja keras. Untungnya, ada adik-adikku yang cukup bisa diandelin untuk bantu ngawasin Kenzo. Mereka bisa bantu pegang botol susu dan gendong Kenzo sampai tertidur. Yang ga bisa cuma gantiin popok he he… Kalo urusan cuci pakaian bayi dan botol susu, serahkan pada Teddy. Dia juga yang masakin buat aku. Goreng ikan, masak kacang ijo, dsb. Thanks ya hubby.

Kalo ngurus bayi tuh ga boleh sambil buru-buru lho.

Misalnya gantiin popok atau diaper, harus yang sabar. Apalagi kalo pas digantiin popoknya, suka tiba-tiba pipis lagi. Jadinya muncrat kemana-mana. Kasurku udah berkali-kali kena pipisnya Kenzo. Belum lagi kalo dia beol pas lagi digendong. Bajuku suka ikut belepotan.

Kalo ngASI juga begitu, ga boleh buru-buru. Harus sambil santai. Padahal Kenzo kalo ngASI lama banget, bisa sampai satu jam baru kenyang.

Begitu juga kalo lagi mompa asi. Biasanya butuh satu jam untuk hasil maksimal. Gantian kiri-kanan-kiri-kanan, dan seterusnya sampai terasa benar-benar kosong.

Kalo pas Kenzo minta gendong juga harus sabar, harus sampai dia tertidur, baru boleh diletakin di ranjang. Kalo ga gitu, begitu udah ditaro di ranjang, langsung nangis lagi. Mulai dari awal deh, gendong lagi sampai tertidur.

Selama ini aku belum berani ninggalin Kenzo lama-lama. Paling cuma kalo benar-benar terpaksa, misalnya ke dokter. Itupun harus ada adikku yang bisa jagain dia.

Seru juga punya bayi. Tunggu petualangan kami selanjutnya…

Thank you Jesus for our Kenzo…

2 comments Add yours
  1. loh mompa susu kok dijadwal? bukannya kalo udah kenceng aja lgs dipompa, pasti kluarnya byk…
    trus kl bayi nangis tanpa sebab biasanya aku gendong dlm posisi tengkurap di tanganku..jd tangan dibikin kyk posisi sedeku gitu,tp satu dibawah tubuh bayi, satu di atas punggungnya…
    cobain deh, mgk kenzo suka…

Leave a Reply to lidia Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *